Hubungan Sesama Manusia : Jangan Dipatuk di dalam Lubang yang Sama Sebanyak 2 Kali


Assalamualaikum w.b.t. dan Selamat Sejahtera.

Sabda Nabi Muhammad s.a.w. :

“Orang mukmin tidak akan dipatuk oleh ular pada lubang yang sama sebanyak 2 kali.”

Sabda nabi junjungan kita ini memang pendek tetapi maknanya amat luas sekali dan ia memang memberi kesan kepada kehidupan kita. Cuma kita kadang-kadang terlupa atau tidak sedar untuk menjadikannya sebagai panduan atau pegangan dalam hidup kita. Kalau kita tahu sekalipun, mungkin kita tidak amalkan. Bak kata pepatah sekiranya ingin budaya timur, lihat sahaja di barat dan sekiranya ingin melihar budaya barat, lihat sahaja di timur.

Contohnya Islam amat memberatkan kebersihan. Akan tetapi, sekiranya kita melihat tandas awam negara kita jauh sekali dengan tandas awam di negara-negara barat. Begitu juga dengan anjuran Islam supaya kalau kita ingin menegur orang, kita perlu bercakap secara pertemuan 4 mata dan bukannya mengata di belakang. Begitu juga apabila apabila kita ingin memuji seseorang, kita perlu memuji di belakang dan bukannya memuji di hadapan seseorang. Inilah budaya yang dianjurkan oleh Islam dan budaya seperti ini diamalkan oleh masyarakat Jepun.
Apa yang ingin saya sebutkan pada kali ini ialah hubungan sesama manusia antara kita. Dalam hubungan sesama manusia ada antara kita yang baik atau sebaliknya dan bukannya semua orang baik-baik di sekeliling kita. Ada orang yang luarannya nampak baik dan hatinya adalah sebaliknya terhadap diri kita.

Apabila ada orang yang sudah menipu kita. Adakah kita ingin mempercayai orang tersebut? Sudah tentu tidak sama sekali. Sekiranya kita mempercayai orang tersebut sekali lagi pada masa hadapan sudah tentu ianya merupakan kesilapan kita apabila dia menipu kita lagi di lain masa. Ini yang dikatakan dipatuk ular yang sama sebanyak 2 kali di lubang yang sama. Sememangnya kita patut berhati-hati dengan orang jenis sebegini.

Contohnya apabila kita pergi ke sebuah kedai dan ia telah menipu kita, adakah kita akan membeli di kedai tersebut di lain masa? Sudah tentu tidak bukan?

Sudah tentu kita ada mempunyai pengalaman masing-masing dan adalah lebih baik kita jadikannya sebagai pengajaran dengan orang yang berbuat tidak baik kepada kita. Sekiranya kita marah sekalipun, janganlah kita membalas dendam. Lebih baik sahaja kita lupakan sahaja orang jenis sebegini.

Pendek kata, dalam perhubungan sesama manusia kita juga perlu bersangka baik dan bersangka buruk. Sekiranya perkara buruk telah dilakukan oleh orang tersebut ke atas kita, lebih baik sahaja kita tidak mempercayainya lagi. Wallhua’lam.

Sekian, terima kasih.
0